NOTARIS-PPAT

All About Notary Download Here…

LATIHAN PENGHITUNGAN PBB DAN BPHTB

 

Perum Perumnas mendirikan Rumah Susun dengan data sebagai data sebagai berikut:

a. Luas Tanah 7.000 M2, NJOP = Rp 394.000/ M2 (Kelas A22)

b. Luas Bangunan Hunian:

• tipe 21 (200 unit)

• tipe 36 (100 unit)

• tipe 48 (50 unit)

Luas Bangunan Hunian = 10.200 M2

NJOP Bangunan Hunian = Rp 365.000/ M2 (Kelas A8)

c. Bangunan Bersama

Tangga, Kaki Lima seluas 1.800 M2, Kelas A8

d. Bangunan Sarana

Jalan, Tempat Parkir, dll = 2.000 M2, Kelas A8

Hitunglah PBB untuk masing-masing tipe hunian?

Jawab:

NJOP Tanah 7.000 X 394.000 = 2.758.000.000

NJOP Bangunan

- Hunian 10.200 X 365.000 = 3.723.000.000

- Bersama 1.800 X 365.000 = 657.000.000

- Sarana 2.000 X 365.000 = 730.000.000

Jumlah NJOP Bangunan 5.110.000.000

PBB Tipe 21

NJOP Tanah 21/ 10.200 x 2.758.000.000 5.678.235

NJOP Bangunan 21/ 10.200 x 5.110.000.000 10.520.588

NJOP Dasar Pengenaan PBB 16.198.824

NJOPTKP 12.000.000

NJOP untuk Penghitungan PBB 4.198.824

NJKP 20% X 4.198.824 839.765

PBB terutang 0,50% X 839.765 4.199

PBB Tipe 36

NJOP Tanah 36/ 10.200 x 2.758.000.000 9.734.118

NJOP Bangunan 36/ 10.200 x 5.110.000.000 18.035.294

NJOP Dasar Pengenaan PBB 27.769.412

NJOPTKP 12.000.000

NJOP untuk Penghitungan PBB 15.769.412

NJKP 20% X 15.769.412 3.153.882

PBB terutang 0,50% X 3.153.882 15.769

PBB Tipe 48

NJOP Tanah 48/ 10.200 x 2.758.000.000 12.978.824

NJOP Bangunan 48/ 10.200 x 5.110.000.000 24.047.059

NJOP Dasar Pengenaan PBB 37.025.882

NJOPTKP 12.000.000

NJOP untuk Penghitungan PBB 25.025.882

NJKP 20% X 25.025.882 5.005.176

PBB terutang 0,50% X 5.005.176 25.026

LATIHAN PENGHITUNGAN BPHTB

SOAL 1

Pada tanggal 1 Maret 2008, Bapak Gideon membeli sebuah rumah seluas 200 M2 yang berada diatas sebidang tanah hak milik seluas 500 M2 di Kota Bogor dengan harga perolehan sebesar Rp500.000.000,. Berdasarkan data SPPT PBB atas objek tersebut ternyata NJOPnya sebesar Rp.600.000.000,- (tanah dan bangunan). Bila NPOPTKP ditentukan sebesar Rp50.000.000,- maka berapa BPHTB yang harus dipenuhi oleh Bapak Gideon?

Jawab: NPOP = Rp 600.000.000 NPOPTKP = Rp 50.000.000 NPOPKP = Rp 550.000.000 Tarif 5% BPHTB = Rp 27.500.000 2.

SOAL 2

Seorang cucu menerima hibah wasiat dari kakeknya sebidang tanah seluas 300 M2 dengan nilai pasar pada waktu pendaftaran hak sebesar Rp300 juta. Terhadap tanah tersebut telah diterbitkan SPPT PBB pada tahun pendaftaran hak dengan NJOP sebesar Rp250 juta. Apabila NPOPTKP pada daerah tersebut ditentukan sebesar Rp50 juta maka hitunglah BPHTB yang terutang?

Jawab: NPOP = Rp 300.000.000 NPOPTKP = Rp 50.000.000 NPOPKP = Rp 250.000.000 Tarif 50% x 5% BPHTB = Rp 6.250.000

SOAL 3

Sebuah perusahaan negara milik daerah ( BUMD Perpakiran ) menerima hak pengelolaan dari pemerintah sebidang tanah dan sebuah gedung untuk parkir dengan nilai pasar pada waktu penerbitan hak sebesar Rp1 milyar. Terhadap tanah dan bangunan tersebut telah diterbitkan SPPT PBB dengan NJOP sebesar Rp1,25 milyar. Apabila NPOPTKP atas daerah tersebut ditetapkan sebesar Rp50 juta maka hitunglah besarnya BPHTB yang harus dibayar oleh BUMD Perpakiran tersebut?

Jawab:

NPOP = Rp 1.250.000.000 NPOPTKP = Rp 50.000.000 NPOPKP = Rp 1.200.000.000 Tarif 50% x 5% BPHTB = Rp 30.000.000

SOAL 4

Bapak Krosbin Simatupang membeli sebidang tanah di Surabaya pada tanggal 5 Januari 2003 dengan harga perolehan menurut PPAT sebesar Rp.300.000.000,- dan BPHTBnya telah dibayar lunas pada tanggal tersebut. Berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan oleh Kantor Pelayanan PBB Surabaya Satu pada tanggal 7 Pebruari 2003, ternyata NJOP PBB atas tanah tersebut adalah sebesar Rp.350.000.000,- Pada tanggal 1 Maret 2003 diperoleh data baru (novum), ternyata transaksi yang benar atas tanah tersebut adalah sebesar Rp400.000.000,- Atas temuan-temuan tersebut diatas Kepala Kantor Pelayanan PBB Surabaya Satu telah menerbitkan SKBKB pada tanggal 7 Pebruari 2003 dan SKBKBT pada tanggal 1 Maret 2003. Berapa BPHTB yang harus dibayar oleh Bapak Krosbin Simatupang tersebut berdasarkan SKBKB dan SKBKBT yang diterbitkan oleh Kepala Kantor Pelayanan PBB tersebut bila NPOPTKP ditentukan sebesar Rp50.000.000,- ?

Jawab :

• BPHTB yang telah dibayar pada tanggal 5 Januari 2003 adalah: 5% x (300.000.000 – 50.000.000) = Rp12.500.000,

• BPHTB yang seharusnya terutang pada tanggal 7 Pebruari 2003 : 5% x (350.000.000 – 50.000.000) = Rp15.000.000,-

• BPHTB yang telah dibayar = Rp12.500.000,-

• BPHTB kurang bayar = Rp 2.500.000,-

• Denda : 2 x 2% x Rp2.500.000,- = Rp 100.000,- SKBKB = Rp 2.600.000,- 3. BPHTB yang seharusnya terutang pada tanggal 1 Maret 2003 : 5% x (400.000.000 – 50.000.000) = Rp17.500.000,-

• BPHTB yang telah dibayar = Rp15.000.000,-

• BPHTB kurang bayar = Rp 2.500.000,-

• Sanksi administrasi ( 100% ) = Rp 2.500.000,- SKBKBT = Rp 5.000.000,-

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on 21 Februari 2012 by .
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: